Menulis Kritik dan Esai Sastra

          Menikmati karya sastra merupakan suatu kegiatan memberikan apresiasi terhadap karya tulis format sastra sebagai karya mulia tentang preferensi hakikat hidup dan kehidupan manusia. Kebiasaan menikmati karya sastra memberikan nilai lebih dalam berbagai wacana, misalnya sosial, religi, kamanusiaan, heroisme, moral, filosofis.

           Sikap apresiasi biasanya berkembang menjadi lebih baik manakala dibarengi dengan semakin bertambahnya referensi khazanah sastra sesorang. Hal ini seirama dengan kebutuhan batiniah yang senantiasa memperkaya wacana humanistik dan moral-filosofi- serta hakikat keilahian. Bersama dengan itu tentulah asumsi, persepsi, dan konsepsi orang yang melakukan hal ini akan semakin mapan dan terbentuk paradigma tertentu, tak luput dari kebiasaan berpemikiran terbuka.

          Manakala kita mempunyai kebiasaan membaca karya sastra yang selalu akan berkembang ke arah lebih baik tentulah semakin memberikan kita kematangan apresiasi seirama dengan referensi bidang ini yang lama kelamaan akan membentuk klasifikasi dan kualitas suatu karya sastra. Bersamaan dengan itu apabila kita sudah mampu memberikan apresiasi yang mengarah ke penentuan kriteria, mulailah kita mampu memberikan kritik terhadap karya tersebut.

          Dalam ilmu sastra kritik merupakan bagian yang dipelajari secara fokus demi membuat analisis dan mengemukakan hasil analisis tersebut. Analisis yang dilakukan terhadap karya sastra yang dimaksud tentu saja dimensinya bertumpu pada hakikat karya sastra, bisa aspek intrinsik, ekstrinsik, ataupun dimensi lain yang amat ditentukan oleh sudut pandang penyusun kritik. Kritik sastra Indonesi tentu saja tak lepas dari sang pelopornya, H.b. Jassin yang diberi gelar “Paus Sastra Indonesia”. Karya beliau dapat dilihat dalam Kesusastraan Indonesia dalam Kritik dan Esai, Analisa Cerpen, dan Tifa Penyair dan Daerahnya.

          Kritik sastra merupakan hasil pengamatan sang kritikus terhadap keunggulan dan kelemahan suatu karya sastra, terutama dari hakikat nilai sastranya. Tentu saja di dalamnya terdapat analisis keunggulan, kelemahan-kekurangan, kebenaran, serta kesalahan yang terdapat dalam karya sastra itu. Yakob Sumardjo (1986: 21) mengatakan bahwa kritik sastra mempunyai tujuan mendorong sastrawan untuk mencapai penciptaan ke tataran lebih baik-tertinggi, di sisi lain bermakna memberikan apresiasi terhadap karya sastra itu secara lebih baik.

          Karakteristik kitik sastra yaitu: 1) bertujuan menilai karya sastra; 2) penilaian berdasarkan kriteria tertentu; mengungkapkan kelebihan dan kekurangan karya sastra tersebut; dan 4) ada kesimpulan penilaian kritikus terhadap karya sastra yang dikritik. Di sisi lain kritik sastra juga mempunyai ciri: 1) penulis terbuka mengemukakan sudut pandang penilaiannya; 2) penulis bersikap objektif dalam memberikan penilaian; 3)  penulis menyertakan bukti-bukti tekstual dari yang dikritik.

         Tulisan esai tentu mempunyai sisi berbeda dengan kritik. Esai merupakan salah satu bentuk karangan seseorang yang dimuat dalam media, hampir sama dengan artikel, namun justru lebih singkat. Selain itu, esai mengungkapkan berbagai persoalan, bisa berbentuk formal atau nonformal. Bentuk formal mengikuti kaidah kebahasaan yang berlaku, sedangkan format nonformal dikemas dalam bahasa gaul percakapan. Kata sapaan saya yang digunakan oleh penulis seringkali memperakrabpenulis dengan pembacanya, sedangkan esai formal cenderung bersifat ragam resmi.

        Dimensi yang menjadi titik pokok esai adalah pandangan atau pendapat pribadi penulis mengenai masalah kesastraan. Tulisan esai mempunyai karakter antara lain di dalamnya terdapat ide-ide-konsep penulis, gagasan tersebut didukung oleh data, penulisan esai mengemukakan masalah yang lebih luas, dan menggunakan pola akademis ilmiah.

          Secara sederhana penulisan esai mengenal beberapa prinsip, yaitu: 1) penulis dapat memilih topik yang akan dibahas sesuai dengan tujuan dan sudut pandang yang dipilihnya; 2) pengungkapan gagasan-pendapat penulis tersebut tidak like or dislike, namun dikemas dalam formulasi ilmiah yang diperkuat dengan data-data; dan 3) logika penulis ditunjang oleh argumentasi dan dasar penalaran yang masuk akal.

About these ads

Tentang kelasmayaku

materi bahasa indonesia
Tulisan ini dipublikasikan di kasastraan dan tag , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Menulis Kritik dan Esai Sastra

  1. mby berkata:

    apa saja yg dikritik dalam sebuah karya sastra khususnya cerpen atau novel? unsur intrinsik sajakah atau bagaimana?

  2. Tommy berkata:

    trmksh…

  3. Ranti Muliati berkata:

    hatur nuhun….

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s