Penalaran Deduksi

Penalaran Deduksi
Penalaran deduksi/deduktif didasarkan pada penarikan kesimpulan yang bertolak dari hal yang umum. Dalam karangan penerapan penalaran deduktif ini tampak pada pernyataan umum yang dituangkan dalam kalimat utama yang kemudian menuju pada beberapa kalimat penjelas.

Dalam suatu penalaran deduksi kesimpulan dapat ditarik dengan cara:

1. menarik kesimpulan dari satu premis

Contoh:

Premis        : Hari Jumat, tanggal 10 September 2010 merupakan hari libur nasional.

Kesimpulan: Hari itu sekolah libur.

2. menarik kesimpulan dari dua premis

Contoh:

Premis 1    : Pegawai Negeri adalah anggota Korpri.

Premis 2    : Anggota Korpri memiliki seragam khusus.

Kesimpulan: Pegawai Negeri pasti mempunyai seragam khusus.

Konklusi atau kesimpulan yang kita utarakan harus dapat dipercaya dan dipertanggungjawabkan. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi dalam penarikan kesimpulan penalaran deduksi, yaitu:

1.      premis harus benar

2.      penalaran yang menuju kesimpulan harus benar.

SILOGISME

Penalaran deduksi yang biasa digunakan ialah silogisme. Silogisme disebut juga penalaran deduksi secara tidak langsung. Dalam silogisme kita dapati dua premis dan satu premis kesimpulan. Kedua premis itu adalah premis umum/premis mayor dan premis khusus/premis minor. Dari kedua premis tersebut kesimpulan dirumuskan.

Premis umum (=PU)         :   menyatakan bahwa semua anggota golongan tertentu (=semua A) memiliki sifat atau hal tertentu (=B).

Premis khusus (=PK)       :   menyatakan bahwa sesuatu atau seseorang (=C) adalah anggota golongan tertentu itu (=A).

Kesimpulan (=K)               :   menyatakan bahwa sesuatu atau seseorang (=C) memiliki sifat atau hal tersebut pada B (=B)

Jika ketentuan-ketentuan di atas kita rumuskan, rumus itu akan berbunyi sebagai berikut:

PU      : semua A = B

PK      : C = A

K         : C = B

Contoh 1:
PU : Semua jenis parasit merugikan inangnya.

PK : Benalu tergolong parasit.

K : Benalu tentu merugikan inangnya.

Contoh 2:
PU : Binatang menyusui melahirkan anak dan tidak bertelur.

PK : Ikan paus binatang menyusui.

K : Ikan paus melahirkan anak dan tidak bertelur.

Silogisme Negatif

Silogisme negatif adalah silogisme yang salah satu premisnya bersifat negatif. Silogisme jenis ini biasanya di salah satu premisnya ditandai dengan kata-kata ingkar, yaitu tidak atau bukan.

Contoh

PU       : Semua penderita diabetes tidak boleh banyak makan tepung-tepungan.

PK       : Paman penderita doabetes.

K         : Paman tidak boleh banyak makan tepung-tepungan.

ENTIMEM

Penggunaan silogisme dalam kehidupan sehari-hari atau karang-mengarang terasa sangat kaku. Oleh karena itu, silogisme dapat diperpendek dengan tidak menyebutkan premis umumnya. Kita dapat langsung mengetengahkan kesimpulan, dengan premis khusus sebagai penyebabnya. Bentuk silogisme yang demikian disebut entimem.
Entimem merupakan penalaran deduksi secara langsung.

Entimem dapat dirumuskan: C = B, karena C = A.

Contoh 1:
Silogisme:
PU : Pegawai yang baik tidak mau menerima suap.

PK : Budiman pegawai yang baik.

K : Budiman tidak mau menerima suap.
Entimem:
Budiman tidak mau menerima uang suap, karena ia pegawai yang baik.
Contoh 2:
Silogisme:
PU : Orang yang ingin sukses hidupnya harus bekerja keras.

PK : Diah orang yang ingin sukses hidupnya.

K : Diah harus bekerja keras.

Entimem:
Diah harus bekerja keras, karena ia ingin sukses hidupnya

Tentang kelasmayaku

materi bahasa indonesia
Pos ini dipublikasikan di kebahasaan, paragraf dan tag , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Penalaran Deduksi

  1. muhammad ichsan berkata:

    good… thanks yach…………

  2. Amriandika berkata:

    Aq gk ngerti deh yG q cri pngertian premis umum dan kusu tpi kok yg mncul mlah rmus2na sich aduh bngung aq

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s